Alat deteksi longsor buatan BPBD Banjarnegara dipasang di Desa Kebutuhjurang

Alat deteksi longsor  buatan BPBD Banjarnegara dipasang di Desa Kebutuhjurang

Petugas melakukan perawatan alat early warning system (EWS) atau alat peringatan dini tanah longsor di Desa Munthuk, Dlingo, Bantul, DI Yogyakarta, Rabu (16/1/2019). Perawatan secara berkala tersebut untuk memastikan fungsi alat peringatan dini tanah longsor sebagai upaya penanggulangan bencana di sejumlah titik rawan tanah longsor di Kabupaten Bantul. (ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah)

Purwokerto (ANTARA News) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banjarnegara memasang alat deteksi dini tanah longsor buatannya  di Desa Kebutuhjurang, Kabupaten Banjarnegara Jawa Tengah sebagai salah satu upaya mitigasi atau pengurangan risiko bencana. 

"Kami telah memasang alat deteksi dini tanah longsor merk Elwasi buatan BPBD Kabupaten Banjarnegara untuk mendeteksi dini pergerakan tanah dan longsor," kata Kepala Pelaksana Harian BPBD Banjarnegara, Jawa Tengah Arief Rahman di Banjarnegara, Selasa.  

Selain itu, tim BPBD Banjarnegara juga melakukan sosialisasi kepada masyarakat di wilayah setempat terkait fungsi alat deteksi dini tersebut.  

"Kami menyosialisasikan fungsi, perawatan alat dan pengarahan kesiapsiagaan kepada masyarakat di wilayah setempat," katanya.  

Dengan demikian, kata dia, pihaknya berharap masyarakat dapat mengetahui tanda-tanda awal pergerakan tanah dan longsor.  

Selain itu, kata dia, pihaknya juga memasang rambu jalur evakuasi di wilayah setempat.  "Semuanya dilakukan sebagai salah satu upaya mengurangi dampak bencana longsor atau mitigasi bencana tanah longsor di wilayah setempat," katanya.  

Sebelumnya, dia mengatakan BPBD Banjarnegara terus mengoptimalkan upaya pengurangan risiko atau mitigasi bencana menyusul masih tingginya curah hujan di wilayah setempat. 

"Kami telah menggelar rapat koordinasi terkait penanggulangan bencana alam dan optimalisasi mitigasi bencana yang diikuti sejumlah organisasi perangkat daerah dan instansi terkait lainnya. Ada juga dari dinas terkait seperti kesehatan, pekerjaan umum, perwakilan kecamatan, kepala desa, puskesmas dan lain sebagainya," katanya.

Dengan adanya sinergi dari sejumlah pihak terkait, kata dia, diharapkan upaya mitigasi atau pengurangan risiko bencana berjalan optimal. 

Sementara itu, Kepala Stasiun Geofisika Banjarnegara (BMKG Banjarnegara) Setyoajie Prayoedhi mengatakan berdasarkan analisa curah hujan, pada dasarian I tanggal 1-10 Februari 2019, curah hujan di sebagian wilayah Kabupaten Banjarnegara dan kabupaten lain di sekitarnya pada umumnya memiliki curah hujan kriteria tinggi, yakni sekitar 151 - 300 milimeter pada dasarian pertama.  

Sementara pada dasarian II tanggal 11-20 Februari 2019, tambah dia, berpeluang terjadi curah hujan dengan kategori menengah 76-150 milimeter.  

Dia menjelaskan, meskipun tren curah hujan mengalami penurunan namun masih ada potensi cuaca ekstrem di wilayah setempat.

Baca juga: Jokowi perintahkan pasang deteksi longsor di daerah rawan
Baca juga: BMKG pasang pengukur tinggi air laut dekat Anak Krakatau
Pewarta : Wuryanti Puspitasari
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019