Malaysia usir 156 WNI bekerja ilegal di Sabah ke Nunukan

Malaysia usir 156 WNI bekerja ilegal di Sabah ke Nunukan

Arsiip: Kedatangan TKI Deportasi Ratusan tenaga kerja Indonesia (TKI) yang dideportasi Malaysia tiba di Pelabuhan Internasional Tunon Taka Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara, Jumat (26/5/2017). (ANTARA FOTO/M Rusman)

Nunukan (ANTARA News) - Pemerintah Kerajaan Malaysia mengusir 156 warga negara Indonesia (WNI) yang bekerja secara ilegal di Negeri Sabah ke Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Konsulat Jenderal RI Kota Kinabalu Negeri Sabah, Kamis, dari 156 WNI tersebut terdiri dari 108 laki-lali, 38 perempuan, lima anak laki-laki dan lima anak perempuan.

Pengusiran ratusan WNI ini dengan berita acara serah terima nomor: 00202/PK/02/2019/10/03 yang ditandatangani Kepala Unit Tempat Pemeriksaan Imigrasi Pelabuhan Tunon Taka Kabupaten Nunukan, Karel Djoni Kode ke dan staf KJRI Kota Kinabalu, Sudarno Tompo.

Karel menjelaskan, WNI yang diusir ini telah menjalani hukuman sesuai pelanggaran yang dilakukannya di Pusat Tahanan Sementara (PTS) Pemanis Papar dan Menggatal.

Kedatangan WNI tersebut di Pelabuhan Tunon Taka sekira pukul 17.30 WITA menggunakan kapal angkutan resmi dari Pelabuhan Tawau Negeri Sabah.

Setibanya di terminal pelabuhan, WNI langsung didata oleh Imigrasi Kabupaten Nunukan dan aparat Kepolisian serta TNI AD.

Adapun data pelanggaran yang dilakukan masing-masing 22 orang lain di Malaysia, 56 memiliki paspor tapi masa tinggal telah berakhir, 68 orang masuk Malaysia secara ilegal atau melalui jalur tikus dan 10 orang tersangkut kasus sabu-sabu.

Salah seorang WNI yang diusir bernama Anita (21) asal NTT mengaku lahir di Malaysia, namun tidak pernah memiliki paspor.

Perempuan ini dihukum di PTS selama enam bulan lebih sebelum diusir ke Kabupaten Nunukan.

Anita pun mengatakan akan pulang ke NTT bersama kedua orangtuanya yang telah menunggu di Kabupaten Nunukan.

 
Pewarta : Rusman
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019