Warga Aceh diingatkan BMKG mewaspadai hujan batu es

Warga Aceh diingatkan BMKG mewaspadai hujan batu es

Sejumlah warga menyaksikan pohon tumbang akibat angin kencang puting beliung menimpa rumah warga di Aceh. (FPTO ANTARA/HO- BPBA)

Banda Aceh (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan agar masyarakat mewaspadai potensi hujan batu es yang merupakan dampak dari cuaca ekstrem yang dalam dua pekan terakhir melanda sejumlah wilayah di Aceh.

"Cuaca saat ini berpotensi kuat terjadi hujan es, seperti beberapa bulan lalu di Aceh," kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Meteorologi Kelas I Aceh, Zakaria Ahmad di Aceh Besar, Jumat.

Ia mengatakan, turunnya hujan es disertai angin kencang di provinsi yang terletak di ujung Utara Sumatera ini merupakan salah satu fenomena hidrometeorologi biasa, dan kemungkinan akan terjadi setelah memenuhi beberapa syarat.

Syarat utama, jelas dia, yakni hadirnya awan-awan konvektif atau awan hujan tumbuh di dalam awan Cumulonimbus (Cb) berada di lapisan atmosfer, lalu memiliki dasar awan yang sangat rendah, dan terakhir bila massa udara di bawah permukaan awan memiliki suhu yang sangat dingin.

Hujan es yang turun dari awan Cb menuju ke bumi tersebut lazimnya berbentuk kristal-kristal berukuran kecil atau mirip batu es kecil, akibat uap air yang terkumpul ketika berada di awan Cb pada lapisan atmosfer.

"Tentu jika tiga syarat itu, sudah terpenuhi. Maka besar kemungkinan hujan turun berbentuk seperti butiran es, setelah uap air tersebut berada di awan Comulonimbus. Saat hujan es sangat rawan terjadi," katanya

Bencana hidrometeorologi ini, kata dia, merupakan peristiwa alam akibat terjadi perubahan faktor cuaca, seperti banjir, longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang, angin kencang, puting beliung, dan lain sebagainya.

"Kita imbau masyarakat di Aceh agar tidak mengaitkan, jika terjadi hujan es dengan hal-hal yang bersifat mistis. Yang jelas potensi saat ini ada, terutama di sore hari," kata Zakaria.

Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) melaporkan, peristiwa hujan batu es disertai angin kencang mengakibatkan enam rumah rumah telah menerjang satu gampong (desa), yakni Lhok Keutapang di Kecamatan Tangse, Kabupaten Pidie, Aceh pada Selasa (5/3) sekitar pukul 15.00 WIB.

"Di antaranya dua rusak berat, dua rusak ringan, dan dua lagi rusak ringan," kata Kepala Pelaksana BPBA, Teuku Ahmad Dadek.

Ia menambahkan, keenam unit rumah yang rusak tersebut merupakan milik masyarakat di Dusun Geunie, Gampong Lhok Keutapang.

Sebanyak enam keluarga dengan total 15 jiwa menempati rumah tersebut menjadi korban terdampak akibat kedua peristiwa fenomena alam yang cukup jarang terjadi di Aceh, katanya.

Baca juga: Masa peralihan musim berpotensi terjadi hujan es, sebut BMKG

Baca juga: Hujan es dan angin kencang terpa Aceh Tengah

Baca juga: Pidie Aceh "diterjang" hujan es dan puting beliung
Pewarta : Muhammad Said
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019